Sejarah Berdirinya MINU Ngingas

 SEJARAH SINGKAT BERDIRINYA MINU NGINGAS

 

Pada tahun 1950 pemerintah mencanangkan Undang-undang Kewajiban Belajar di seluruh Indonesia yang akan direalisasikan pada tahun 1960. Sedangkan diketahui pada tahun 1950 Indonesia kekurangan guru 168.000 orang dan ini akan lebih meningkat lagi dengan adanya kewajiban belajar yang akan dimulai tahun 1960. Diperkirakan pada tahun 1960 kekurangan guru akan mencapai 207.000. Sedangkan Sekolah Guru tiap tahunnya hanya menghasilkan kurang lebih 4.000 orang dan jumlah ini hanya cukup mengganti guru-guru yang berhenti.

Untuk mengantisipasi hal tersebut, Pada 01 Agustus 1950 Pemerintah menyelenggarakan suatu jenis pendidikan guru secara istimewa, yaitu Kursus Pengantar Kewajiban Belajar yang tujuannya untuk mendidik calon guru sebanyak-banyaknya.

Berangkat dari keprihatinan tersebut, Pada tahun 1962 Nyai Nafsiah mewakafkan tanahnya untuk madrasah. Dan 2 tahun kemudian barulah didirikan sekolah yang pengurusnya diserahkan kepada H. Masrur Arif.

Selama kepengurusan H. Masrur Arif perluasan lahan dan pendirian bangunan baru terus dilakukan. Tanah sebagian besar wakaf dari Nyai Nafsiah dan dana pembiayaan berasal dari H. Masrur Arif, Tokoh masyarakat desa ngingas, Serta bantuan tenaga dari warga sekitar sekolah selama pembangunan tersebut.

Pada saat berdiri, MINU Ngingas bernama MI Darul Ulum. Karena untuk sistem pendidikan yang berdasar pada ajaran NU maka pada tahun 1979 MI Darul Ulum namanya dirubah menjadi MI Nahdlatul Ulama Ngingas.

Dan pada tahun 1979 itu juga, Bapak H. Yusuf (Ngingas) membeli tanah dari Bapak Ribun dan kemudian diwakafkan untuk sekolahan MINU yang lokasinya adalah bagian depan sebelah barat.

Sejak tahun 2003 kepengurusan MI Nahdlatul Ulama Ngingas berganti kepada Drs. H. MASNUH MA.

Karena semakin banyaknya warga yang ingin mendaftarkan anaknya untuk sekolah di MINU Ngingas, Sedangkan jumlah kelas yang ada belum memadai, Maka di kepengurusan Drs. H. Masnuh inilah dilakukan perluasan bangunan sekolah bagian depan & belakang. Dan sampai saat ini terus-menerus secara bertahap dilakukan renovasi untuk memberikan kenyamanan bagi siswa MINU Ngingas dalam kegiatan belajar.

Demikianlah perjalanan sejarah perkembangan MI Nahdlatul Ulama Ngingas sampai uraian ini ditulis.

 

 

NAMA-NAMA PENDIRI & MUWAQQIF MINU NGINGAS

 

1.      NYAI NAFSIAH (MUWAQQIF)                                 : NGINGAS

2.      NYAI HJ. MAIMUNAH (MUWAQQIF)                      : PANDEAN

3.      H. YUSUF (MUWAQQIF)                                           : NGINGAS

4.      KH. ARIEF RIDWAN (PENDIRI)                              : PANDEAN

5.      H. NAHROWI (PENDIRI)                                          : NGINGAS

6.      H. ILYAS (PENDIRI)                                                  : PANDEAN

7.      H. MASRUR ARIF (PENDIRI)                                   : PANDEAN

8.      H. SHOLIHAH (PENDIRI)                                         : PANDEAN

9.      KH. HASAN ARIF (PENDIRI)                                    : PANDEAN

10.  H. USTMAN (PENDIRI)                                               : NGINGAS

HJ. MAHMUDAH (PENDIRI)                                             : NGINGAS